Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung

Karya Seni Ukiran Arab Produk Mebel Ukir Jepara Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung Spesifikasi Produk Nama Produk : Kaligrafi Ayat Kursi Kode Produk : K.K 06 Bahan Baku : Kayu Jati Finishing : Melamine size : 125 cm x 45 Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung karya seni tangan jepara yang handal […]

Add To Cart

Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung

00

Karya Seni Ukiran Arab Produk Mebel Ukir Jepara Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung Spesifikasi Produk Nama Produk : Kaligrafi Ayat Kursi Kode Produk : K.K 06 Bahan Baku : Kayu Jati Finishing : Melamine size : 125 cm x 45 Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung karya seni tangan jepara yang handal menghasilkan produk yang berkualitas mewah dan bernilai islami sebagi penghias rumah bpk. johan yang meghadirkan susasa sejuk tentram elegan mewah pada rumah bpk. johan karna bernuansa do’a yang tersirat dudalammya. Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung Kaligrafi Arab dari Kayu ini diukir di kayu, bisa dari kayu jati, kayu mahoni dan lainnya. Kaligrafi Arab Kayu ini di ukir oleh masyarakat Jepara. isi kaligrafi disadur dari ayat-ayat Al-Quran yang mempunyai khat turki atau yang lainnya. Kaligrafi arab Kayu terbagi menjadi beberapa kategori, kaligrafi Allah Muhammad, Kaligrafi ayat Kursi, Kaligrafi Ayat seribu dinar, kaligrafi asmaul husna, dan kaligrafi surah-surah Al-Quran Bahan Baku Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung Bahan Baku untuk memproduksi Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung menggunakan bahan baku kayu jati dengan melalui proses pengeringan atau pengopenan terlebih dahulu sehingga menghasilkan produk yang berkualitas dan awet ketika sampai ditangan konsumen Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung. Finishing Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung Finishing Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung menggunakan finishing melamine warna salak brown semi glossy yang menhadirkan kesan mewah pada Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung, warna finishing Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung juga dapat dipesan dengan berbagi warna finishing lainnya yang kami tawarkan sesuai selera anda tentunya dengan kualitas yang tetap terjaga. Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung Dan Sejarah Kaligrafi Islam Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung . Al-Qur’an selalu memainkan peranan utama dalam perkembangan tulisan Arab. Keperluan untuk merakam al-Qur’an memaksa memperbaharui tulisan mereka dan memperindahnya sehingga ia pantas menjadi wahyu Ilahi. Al-Qur’an diturunkan kepada Nabi Muhammad dalam bahasa Arab dengan perantaraan malaikat Jibril. Baginda menerima wahyu dan menyiarkannya sampai wafat pada tahun 632 M, sesudah itu wahyu tidak turun lagi dan penyebarannya dari orang mukmin yang satu kepada yang lain secara lisan oleh para Huffaz (mereka yang hafal al-Qur’an dan dapat membaca dalam hati). Pada tahun 633, sejumlah huffaz ini terbunuh dalam peperangan yang timbul setelah wafatnya Nabi. Ini memberikan peringatan kepada kaum Muslimin, khususnya Umar bin Khatab. Umar mendesak Khalifah pertama Abu Bakar supaya mengerjakan...

Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan BandungKarya Seni Ukiran Arab Produk Mebel Ukir Jepara Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung

Spesifikasi Produk

Nama Produk : Kaligrafi Ayat Kursi

Kode Produk : K.K 06

Bahan Baku : Kayu Jati

Finishing : Melamine

size : 125 cm x 45

Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung karya seni tangan jepara yang handal menghasilkan produk yang berkualitas mewah dan bernilai islami sebagi penghias rumah bpk. johan yang meghadirkan susasa sejuk tentram elegan mewah pada rumah bpk. johan karna bernuansa do’a yang tersirat dudalammya. Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung Kaligrafi Arab dari Kayu ini diukir di kayu, bisa dari kayu jati, kayu mahoni dan lainnya. Kaligrafi Arab Kayu ini di ukir oleh masyarakat Jepara. isi kaligrafi disadur dari ayat-ayat Al-Quran yang mempunyai khat turki atau yang lainnya. Kaligrafi arab Kayu terbagi menjadi beberapa kategori, kaligrafi Allah Muhammad, Kaligrafi ayat Kursi, Kaligrafi Ayat seribu dinar, kaligrafi asmaul husna, dan kaligrafi surah-surah Al-Quran

Bahan Baku Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung

Bahan Baku untuk memproduksi Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung menggunakan bahan baku kayu jati dengan melalui proses pengeringan atau pengopenan terlebih dahulu sehingga menghasilkan produk yang berkualitas dan awet ketika sampai ditangan konsumen Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung.

Finishing Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung

Finishing Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung menggunakan finishing melamine warna salak brown semi glossy yang menhadirkan kesan mewah pada Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung, warna finishing Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung juga dapat dipesan dengan berbagi warna finishing lainnya yang kami tawarkan sesuai selera anda tentunya dengan kualitas yang tetap terjaga.

Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung Dan Sejarah Kaligrafi Islam

Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung . Al-Qur’an selalu memainkan peranan utama dalam perkembangan tulisan Arab. Keperluan untuk merakam al-Qur’an memaksa memperbaharui tulisan mereka dan memperindahnya sehingga ia pantas menjadi wahyu Ilahi. Al-Qur’an diturunkan kepada Nabi Muhammad dalam bahasa Arab dengan perantaraan malaikat Jibril. Baginda menerima wahyu dan menyiarkannya sampai wafat pada tahun 632 M, sesudah itu wahyu tidak turun lagi dan penyebarannya dari orang mukmin yang satu kepada yang lain secara lisan oleh para Huffaz (mereka yang hafal al-Qur’an dan dapat membaca dalam hati).

Pada tahun 633, sejumlah huffaz ini terbunuh dalam peperangan yang timbul setelah wafatnya Nabi. Ini memberikan peringatan kepada kaum Muslimin, khususnya Umar bin Khatab. Umar mendesak Khalifah pertama Abu Bakar supaya mengerjakan penulisan al-Qur’an.

Juru tulis Nabi, Zayd bin Thabit diperintahkan menyusun dan mengumpulkan wahyu ke dalam sebuah kitab, yang kemudian ditetapkan oleh Khalifah ketiga, Usman, pada tahun 651. Penyusunan yang disucikan ini kemudian disalin ke dalam empat atau lima edisi yang serupa dan dikirim ke wilayah-wilayah Islam yang penting untuk digunakan sebagai naskah kitab yang baku.

Abad ke-13, di mana bersama Yaqut, adalah abad kehancuran dan pembangunan kembali di negeri Islam Timur. Penghancuran tu terjadi akibat serbuan Jengis Khan (1155-1227) dan pasukan Mongolnya, dan memuncak dengan ditaklukannya Bagdad oleh putranya Hulagu pada tahun 1258 dan kejatuhan terakhir kekhalifahan Abbasiyyah.

Pembangunan kembali hampir secara langsung oleh pemantapan kekuasaan Mongol, dan putera Hulagu, Abaga (1265-82), adalah penguasa pertama yang memberikan gelas Il- Khan (penguasa Suku) bagi dinasti baru tersebut.

Adalah sangat menakjubk bahwa Islam mampu, setelah dihancurkan sedemikian rupa, bangkit kembali dan meneruskan vitalitasnya yg tak pernah berkurang. Kurang dari setengah abad setelah kehancuran Bagdad, Islam memperoleh kemenangan atas penakluknya yang kafir, sebab, tidak hanya buyut Hulagu, Ghazan (1295-1305) memeluk Islam, melainkan dia juga yang menjadikan Islam sebagai agama resmi seluruh negeri yang diperintahnya.

Ghazan menjadi seorang Muslim ya terpelajar, teguh dan membaktikan sebagian besar hidupnya demi kebesaran Islam dan kebangkitan kembali kebudayaannya. Dia memberikan dorongan yang amat besar terhadap seni Islam, termasuk kaligrafi dan penyalinan buku!

Tradisi ini dilanjutkan oleh saudara dan penggantinya Uljaytu (1306-16), yang pemerintahannya berlimpah dengan kebesaran seni dan kemajuan sastra. Dia beruntung memiliki menteri dua tokoh yang berpikiran terang, Rashid al-Din dan Sa’d al-Din, yang mendorong dia melindungi kaum terpelajar, para seniman dan ahli kaligrafi.

Di bawah kekuasaannya, seni kaligrafi dan penerangan Il-Khanid mencapai puncaknya, sebagaimana dapat dilihat dari salinan al-Quran yang sangat indah dalam tulisan Rayhani yang ditulis atas perintah Ulyaytu dan disalin serta diperterang pada tahun 1313 oleh Abd Allah ibn Muhammad al-Hamadani.

Pendekar kaligrafi yang lain pada masa awal dinasti Il-Khan, yang dibimbing oleh Yaqut, adalah Ahmad al-Suhrawardi, yang meninggalkan untuk kita salinan al-Qur’an dalam tulisan Muhaqqaq tahun 1304. Yaqut menarik perhatian sejumlah besar muridnya, tidak hanya karena berusah menyainginya namun juga bangga mengatributkan karya mereka kepadanya; yang menolong mengabadikan kemasyurannya.Uljaytu diikuti oleh putranya, Abu Sa’id (1316-34), yang ketika memerintah, kemerosotan politik mulai berlangsung. Tetapi kehidupan budaya memuncak, termasuk seni kaligrafi, walaupun tidak berlangsung lama. Kemajuan ini khususnya karena sebagian besar murid Yaqut tumbuh pada masa ini. Di antara mereka yang menjadi pendekar kaligrafi yang mandiri, melengkapi pendekar yang baru kita sebut, adalah Mubarak Shah al-Qutb (w.1311), Sayyii Haydar (w. 1325), Mubarak Shah al-Suyufi (w. 1334), Abd Allah al-Sayrafi (w. 1338) yang meninggalkan untuk kita sebuah kaligrafi yang indah sekal ditandatangani dan berangka tahun 1323, lalu Abd Allah Arghun (w. 1341) da. Yahya I-Jamali I-Sufi.

Untungnya al-Sufi meninggalkan kepada kita sebuah salinan aI-Quran yang indah dalam tulisan emas Muhaqqaq dengan huruf hidup biru, berangka tahun 1345, sebagai monumen bagi keahliannya di bidang seni kaligrafi.

Tokoh lain adalah Muhammad ibn Yusuf al-Abari, yang meninggalka untuk kita salinan al-Qur’an dalam tulisan Thuluth yang mendekati tulisa Rayhani, yang cukup menarik perhatian.

Dinasti Il-Khanid bertahan sampai akhir abad ke-14, kemudian digantika oleh dinasti Timurid, yang didirikan oleh Timur yang agung, dikenal dalam bahasa Inggris sebagai Tamerlane (w. 1405). Meskipun dia dikenal dunia karen kejahatannya sebagai pembinasa besar, tetapi dalam hidupnya di kemudiari hari setelah memeluk Islam. Dia sering mengumpulkan para seniman terbaik, kam terpelajar, pelukis dan para ahli kaligrafi di wilayah-wilayah yan ditaklukkannya, dan membawa mereka ke ibukota, Samarkand.

Timur Leng memberikan perhatian istimewa terhadap senikaligrafi, da secara langsung bertanggungjawab atas terciptanya gaya baru penulisan al Qur’an yang sesudah wafatnya disebut menurut namanya, dan menggantika gaya dinasti Il-Kahanid Mongol yang awal.Berbeda dengan gaya Il-Khanid, yg mencapai kemegahan dengan salinan al-Quran besar dalam tulisan monumental yang berpola megah dan geometris, gaya Timurid bertujuan menciptakan keseimbangan antara keindahan dan kemegahan dengan memadukan penulisan huruf yang jelas dalam kitab al-Qur’an besar dengan pola tumbuhan yang sungguh indah, mempesona, lembut pewarnaannya, terpadu dengan tulisan ornamental Kufi Timur yang begitu indah sehingga hampir tak ketara.

Untuk pemakaian tulisan besar, tulisan Rayhanilah yang dipilih secara tetap, dan keindahannya ditonjolkan dengan penulisan huruf hidupnya yang menggunakan pena yang 1ebih bagus dari pena biasa. Tulisan naskhi dipakai untuk halaman yang kurang lebar, namun memberikan kejelasan dan kemurnian garis yang lebih besar yang kemudian mempengaruhi Ta-liq Persia dan Naskhi India.

Walaupun praktek pemakaian bermacam gaya dan ukuran tulisan yang berbeda pada halaman yang sama mengulangi praktek yang berlaku di masa Ibn Muqlah, mungkin gaya Timuridlah yang pertama kali memperluas pemakaiannya untuk penulisan al-Qur’an.

Sifat dan ciri tulisan masa Timurid khususnya tercermin sekali dalam kitab2 al-Qur’an besar, di antaranya adalah salinan paling besar yang pernah dihasillkan. Sebuah anekdot menarik yang menceritakan kecintaan Timur Leng kpda al-Qur’an besar adalah kisah ‘Umar Aqta’, orang yang diperintahkan Timur Leng menulis kitab al-Qur’an. Umar akhirnya mempersembahkan salinan al-Qur’an kepada Timur Leng dalam tulisan Ghubar, salinan itu sekecil cincin stempel.

Timur Leng menerima persembahan ini dengan sikap menghina oleh karena ukurannya yang kecil; sedang Umar meminta kembali al-Qur’an kecil itu tanpa rasa takut dan menyalin al-Qur’an lain dalam tulisan Tumar, tiap halaman hampir satu meter ukurannyaj dan oeh karena itu dia mendapatkan hadiah besar.Tradisi kaligrafi murni ini dilanjutkan oleh pengganti Timur Leng. Putranya, Shah Rukh (1405-47), adalah seorang Muslim taat yang menghargai kaligrafi sedemikian tinggi dan dialah yang memerintahkan penyalinan banyak kitab al Quran yang indah. Dia juga memiliki seorang putra yang sangat ahli di bidang ini. Salah satu dari sejumlah al-Qur’an dari masa pemerintahannya yang ada sekarang adalah buah tangan ahli kaligrafi Timurid terkemuka Muhammad al Tughra’i, disalin tahun 1408 dalam tulisan Muhaqqaq emas.Putra Shah Rukh, Ibrahim Sultan, menjadi salah seorang ahli kaligrafi terkemuka pada masa itu, spt terlihat dari al-Qur’an yang dia salin dalam tulisan Rayhani emas pada thn 1431. Putra Shah Rukh yag lain, Baysunghur (w. 1433) adalah tokoh budaya yang berbakat pada masa Timurid dan setaraf kedudukannya di antara para kolektor buku tingkat dunia.

Sepanjang hidupnya dia mengayomi seni dan pengkajian ilmu, menghimpun banyak seniman, ahli kaligrafi, penjulid buku & pelukis yang mengembangkan gaya yang indah dari produksi buku madzab Timurid, menonjol karena salinan al-Qur’annya yang indah dan berjilid-jilid ,salinan epik Persia yang mempesona, dengan lukisan miniatur dan hiasan lain yg bagus.

Pencinta buku lain adalah Sultan Husayn (w. 1506), yang dari istananya di Herrat lahir salinan-salinan al-Qur’an dalam gaya Timurid yang sangat indah. Antara para ahli kaligarafi hebat zaman Timurid yang paling berbakat, sebagai tambahan bagi nama-nama yang dah disebutkan, adalah Abd Allah ibn Mir Ali, Ja’far al-Tabrizi, Muhammad Mu’min ibn ‘Abd Allah, Abd Allah al-Tabbakh & muridnya, Abd al-Haqq al-Sabzawari.

Untungnya sejumlah salinan al-Qur’an zaman Mameluk yang terpandang sampai kepada kita. Ahli kaligrafi terbesar zaman Mameluk adalah Muhammad ibn al-Wahid, yang meninggalkan kepada kita salinan al-Qur’an yang unik dalam tulisan Thuluth, yang telah disinggung, disalin pada tahun 1304 untuk seorang pejabat tinggi Baybar, yang kemudian menjadi Sultan Baybar II (1308-09).

Tiga ahli kaligrafi yang tumbuh pada masa panjang pemerintahan aI-Nasir, dan meninggalkan kepada kita contoh karya sebagai bukti keahliannya yang hebat dalam kaligrafi, adalah Muhamad ibn Sulaiman al-Muhsini, Ahmad ibn Muhammad aI-Ansari dan Ibrahim ibn Muhammad al-Khabbaz. Abd aI-Rahman ibn al-Sayigh tersohor karena menyalin dalam tulisan Muhaqqaq kitab al-Qur’an yang dikenal paling besar dari zaman Mameluk, yang panjangnya lebih dari dua meter, dibuat hanya dengan menggunakan pena bambu dan ditulis dalam waktu singkat, enam puluh hari.

Belanja Mudah Tanpa Keluar Rumah Harga Murah Kualitas Mewah Jaminan Keamanan Dan Kenyamanan Bertransaksi Terpercaya Prpduk Mebel Ukir Jepara Berkualitas Kaligrafi Kayu Jati Pesanan Bpk. Johan Bandung.

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.